Dampak Dari Gaya Asuh yang Dilakukan Orang Tua Kepada Anak

Dampak Dari Gaya Asuh yang Dilakukan Orang Tua Kepada Anak

Dampak Dari Gaya Asuh yang Dilakukan Orang Tua Kepada Anak

BERKAHPOKER – Ketika menjadi orang tua, Anda dengan cepat menyadari bahwa keputusan Anda dapat memengaruhi anak Anda nantinya, dan itu bisa membuat stres dan kewalahan untuk memilih apakah Anda harus ketat atau lunak dengan anak-anak.

Penelitian telah mengidentifikasi empat jenis pengasuhan berdasarkan seberapa menuntut orang tua terhadap anak-anak mereka dan seberapa responsif mereka terhadap mereka. Dan ada satu jenis yang bekerja lebih baik daripada yang lain.

Berikut adalah cara memahami bagaimana cara empat gaya pengasuhan anak Anda membesarkan anak-anak Anda dapat memengaruhi mereka di masa depan.

1. Ketat dan Mengendalikan
Orang tua otoriter sangat ketat dan mengontrol. Anak-anak mereka harus mengikuti aturan mereka secara membabi buta tanpa bertanya apa pun.

Negosiasi dengan mereka bukanlah suatu pilihan, karena akan dianggap sebagai pembicaraan balik. Mereka tidak mempertimbangkan perasaan dan pendapat anak-anak mereka. Ketika anak mereka melanggar aturan tertentu, mereka mungkin menggunakan hukuman daripada disiplin. Orang tua seperti itu mungkin menyebut pendekatan mereka “cinta yang kuat” dan percaya bahwa itu akan lebih mempersiapkan anak mereka untuk dunia nyata.

Sayangnya, pola asuh seperti ini bisa sangat merusak anak. Anak-anak dari orang tua otoriter seringkali kurang mandiri, lebih tidak aman, memiliki masalah dengan harga diri, dan memiliki keterampilan sosial yang buruk yang penting untuk kepemimpinan. Ini terjadi karena pendapat mereka tidak dihargai ketika mereka masih kecil dan karena orang tua mereka selalu memutuskan sesuatu untuk mereka.

Selain itu, pola asuh otoriter dapat membuat anak menjadi agresif dan otoriter sendiri dalam hubungan selanjutnya. Anak-anak seperti itu mungkin tidak belajar yang benar dari yang salah karena mereka tidak pernah diberi penjelasan, dan itu bisa mengubah mereka menjadi pembohong karena mereka selalu ingin menghindari hukuman. Karena aturan selalu diterapkan secara ketat pada mereka, mereka mungkin juga memiliki masalah dengan pengendalian diri.

2. Anda penuh perhatian dan demokratis
Orang tua otoritatif mirip dengan orang tua otoriter karena mereka juga menetapkan batasan dan membuat aturan. Namun, yang berbeda adalah mereka menjelaskan tindakan dan keputusan mereka kepada anak-anak mereka. Mereka lebih perhatian, dan mereka memperhitungkan pikiran dan emosi anak-anak mereka.

Alih-alih menghukum anak-anak mereka, mereka menggunakan disiplin dan memperkuat perilaku yang baik.

Pola asuh seperti ini juga disebut demokratis karena anak-anak diperbolehkan untuk menyuarakan pendapatnya dan berdiskusi secara sehat dengan orang tuanya.

Orang tua yang berwibawa juga menginvestasikan banyak energi untuk perkembangan anak-anak mereka, tetapi mereka tidak terlalu mengontrol. Anak-anak mereka dibiarkan melakukan kesalahan dan belajar darinya tanpa harus dihukum.

Anak-anak dari orang tua yang otoritatif cenderung lebih mandiri dan percaya diri. Mereka lebih baik dalam membuat keputusan sendiri, dan mereka memiliki keterampilan komunikasi yang baik. Mereka juga memiliki pengendalian diri dan keterampilan emosional yang lebih baik, dan mereka lebih berempati. Semua keterampilan ini dapat membantu mereka menjadi sukses dalam hidup. AGEN POKER ONLINE

3. Anda terlalu lunak.
Orang tua yang permisif mungkin juga menetapkan aturan, tetapi mereka jarang menegakkannya . Mungkin sulit bagi mereka untuk mengatakan tidak atau mendisiplinkan anak-anak mereka, dan perilaku buruk dapat dengan mudah dimaafkan. Mereka lebih dari seorang teman daripada orang tua.

Orang tua yang permisif menghargai perasaan dan keinginan anak-anak mereka, bahkan mungkin terlalu berlebihan, yang pada akhirnya dapat berdampak negatif pada anak-anak.

Karena orang tua yang memanjakan jarang menggunakan disiplin, anak – anak mereka mungkin memiliki masalah dengan pengendalian diri dan mengikuti aturan, yang dapat berdampak negatif pada kehidupan sosial mereka. Mereka mungkin juga merasa berhak untuk mendapatkan apa pun yang mereka inginkan.

Anak-anak dari orang tua yang permisif sering kali memiliki harga diri yang rendah dan menunjukkan prestasi akademik yang buruk.

4. Anda lalai
Orang tua yang tidak terlibat hampir tidak hadir dalam kehidupan anak-anak mereka dan memiliki pengaruh yang kecil terhadap perkembangan mereka. Mereka tidak menetapkan banyak aturan atau memberi anak-anak mereka dukungan atau bimbingan yang cukup, dan mereka mengharapkan anak-anak mereka untuk membesarkan diri mereka sendiri.

Namun, pengabaian seperti itu tidak selalu disengaja. Sering terjadi dalam keluarga di mana orang tua kewalahan dengan masalah mereka sendiri, seperti stres di tempat kerja atau masalah kesehatan mental. AGEN POKER TERPERCAYA

Anak – anak dari orang tua yang tidak terlibat mungkin memiliki masalah dengan harga diri dan prestasi akademik. Mereka mungkin mengalami kesulitan mengendalikan emosi mereka, sehingga mereka menjadi impulsif. Mungkin juga sulit bagi mereka untuk mengikuti aturan, berkomunikasi, dan menjalin hubungan dekat dengan orang lain karena mereka tidak mendapatkan cinta dan dukungan itu ketika mereka masih kecil.

Kontes Seo

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *