Sindrom Gangguan Jiwa yang Jarang Diketahui Orang

Sindrom Gangguan Jiwa yang Jarang Diketahui Orang

Sindrom Gangguan Jiwa yang Jarang Diketahui Orang

BERKAHPOKER – Pikiran manusia adalah hal yang benar-benar misterius. Meskipun kita tahu bagaimana fungsinya dan bagaimana berbagai area otak mempengaruhi fungsi motorik kita, emosi kita, dan bahkan kepribadian kita, masih ada banyak hal yang bahkan para ahli yang paling banyak informasi tidak dapat menjelaskan tentang jiwa manusia, termasuk soal gangguan jiwa.

Ketika lebih banyak upaya masuk ke dalam studi dan analisis pikiran manusia, para ahli juga datang untuk menemukan fenomena psikologis yang lebih tidak dapat dijelaskan.

Di antaranya adalah penyakit mental yang sangat aneh sehingga mereka tampaknya dipetik langsung dari cerita horor atau dongeng aneh. Untungnya, kasus-kasus tersebut sangatlah jarang.

Berikut 7 gangguan jiwa yang jarang diketahui orang:

1. Sindrom Alice in Wonderland
Sindrom Alice in Wonderland (AIWS), juga dikenal sebagai sindrom Todd, menyebabkan penderita mengalami distorsi dalam persepsi mereka tentang waktu, ruang, atau bagaimana tubuh mereka muncul di dunia di sekitar mereka.

Mereka yang mengalami AIWS telah dikenal untuk menganggap hal-hal sebagai lebih besar atau lebih kecil dari mereka sebenarnya, dan bahkan dapat berpikir bahwa bagian tubuh mereka – seperti tangan atau kaki mereka – terlalu kecil atau besar di ruang mereka berada. Sebenarnya, tidak ada yang benar-benar salah atau aneh tentang fisik mereka.

Sama seperti dalam kisah oleh penulis terkenal Lewis Caroll, sindrom ini dinamai demikian karena persepsi fisik yang aneh yang dialami oleh karakter utama Alice saat dia melewati tempat yang fantastis aneh yaitu Wonderland.

Saat ini tidak ada penyebab pasti untuk AIWS, tetapi kondisinya sering dikaitkan dengan migrain, tumor otak, dan penggunaan obat-obatan. Anak-anak antara lima dan 10 tahun juga rentan terhadap kondisi tersebut.

2. Delusi Cotard
Cotard’s Delusion adalah kondisi mental yang menakutkan yang menyebabkan penderita percaya bahwa bagian tubuh mereka hilang, atau bahwa mereka sekarat, mati, atau bahkan tidak ada. Pasien yang menderita kondisi ini bahkan mungkin berpikir bahwa tidak ada yang benar-benar ada, dan dapat menunjukkan gejala berbahaya seperti menolak untuk makan atau melukai diri mereka sendiri secara fisik.

Salah satu kasus tertentu dari Delusion Cotard melihat seorang wanita dirawat di rumah sakit setelah dia mengklaim bahwa dia sudah mati dan berbau seperti ikan membusuk. Setelah masuk, dia meminta untuk ditempatkan di kamar mayat sehingga dia bisa bersama orang mati lainnya.

Sementara penyebab kondisi ini belum sepenuhnya diketahui, telah dikaitkan dengan kondisi mendasar lainnya seperti demensia, stroke, dan multiple sclerosis antara lain.

3. Sindrom Paris
Gangguan mental yang lebih lucu daripada aneh, sindrom Paris didefinisikan sebagai rasa kekecewaan berat oleh beberapa individu yang – setelah mengunjungi Paris – mengalami kejutan realitas ekstrem karena kota tidak memenuhi harapan mereka.

Kondisi yang sangat baru ini datang dengan gejala yang sangat nyata seperti halusinasi, kecemasan, pusing, berkeringat, dan muntah, dan semuanya dapat dikaitkan dengan menghadapi pemutusan besar antara apa yang dibayangkan seorang penderita Paris versus apa kota sebenarnya.

Kondisi ini sebagian besar telah dilaporkan di antara turis Jepang yang terobsesi dengan prospek mengunjungi Paris dan mengalami budaya dan pemandangan yang indah, tetapi – pada saat kedatangan mereka – kewalahan oleh hambatan bahasa, perbedaan formalitas, dan jet lag.

Tambahkan itu dengan menghancurkan gambar Paris yang digambarkan di media Jepang (sepatu kets lecet alih-alih sepatu desainer di mana-mana, atau sendi makanan cepat saji alih-alih kafe bergaya alfresco di sepanjang jalan, dll), dan Anda memiliki pelancong yang sangat stres dengan banyak kekecewaan untuk ditangani. AGEN POKER TERPERCAYA

4. Sindrom Stendhal 
Sekarang inilah yang aneh. Penderita sindrom Stendhal mengalami gejala seperti kecemasan, serangan panik, dan halusinasi ketika terkena seni. Atau lebih tepatnya, seni yang sangat indah.

Tentu saja, semua seni ber subjektif, tetapi sindrom Stendhal telah didokumentasikan paling banyak pada orang yang mengunjungi tempat-tempat dengan banyak seni dan arsitektur, seperti museum dan galeri. Kondisi itu dinamai menurut penulis Prancis Marie-Henri Beyle (yang pergi dengan nama pena Stendhal) setelah ia mendokumentasikan perasaannya menjadi gembira tetapi juga sangat cemas setelah mengunjungi Basilika Santa Croce di Italia pada tahun 1817.

Meskipun berbagai kasus sindrom Stendhal dilaporkan selama beberapa dekade sejak itu, psikolog masih belum menentukan apakah sindrom Stendhal klasifikasi sebagai kondisi mental yang sah atau tidak.

5. Sindrom Tangan Alien
Sindrom tangan alien menyebabkan individu mengalami perasaan menakutkan bahwa salah satu tangan mereka memiliki pikiran sendiri, dengan efek yang sering mengerikan.

Meskipun itu adalah gangguan yang cukup langka, mereka yang memiliki sindrom tangan Alien telah dikenal untuk menunjukkan perilaku yang menunjukkan salah satu tangan mereka berusaha melakukan sesuatu yang benar-benar tidak sejalan dengan pemikiran utama individu.

Beberapa orang telah mengklaim bahwa tangan mereka sendiri telah mencoba untuk mencekik mereka, menggaruk mereka atau bahkan merobek pakaian mereka sendiri, dan para ahli masih berusaha mencari cara untuk menyembuhkan gangguan itu.

Sindrom tangan alien telah paling sering dimanifestasikan pada individu dengan penyakit Alzheimer atau penyakit Creutzfeld-Jakob, serta mereka yang telah kedua belahan otak mereka dipisahkan melalui operasi.

6. Sindrom Capgras
Sindrom Capgras (atau delusi Capgras) membawa paranoia ke tingkat yang sama sekali baru dengan menimbulkan penderita dengan perasaan yang tidak tergoyahkan bahwa seseorang atau tempat yang akrab bagi mereka telah digantikan oleh penipu yang sangat identik.

Dinamai jean Marie Joseph Capgras – ilmuwan yang pertama kali mengidentifikasi kondisi itu, sindrom Capgras paling sering terjadi pada individu yang menderita kondisi neurodegeneratif seperti Alzheimer dan demensia, dan ke tingkat tertentu, juga pada mereka yang menderita skizofrenia atau gangguan bipolar.

Seringkali tidak ada penjelasan tentang kapan, bagaimana, atau mengapa seseorang dengan sindrom Capgras dapat mulai merasa bahwa orang yang mereka cintai digantikan oleh penipu, tetapi sering dikatakan bahwa mencoba untuk hidup dan mengobati seseorang dengan gangguan dapat menjadi pengalaman yang menyakitkan dan menguras emosi.

7. Lycanthropy klinis
Dalam fiksi fantasi, lycanthropy adalah penderitaan di mana seseorang menjadi manusia serigala, dan mampu berubah bentuk menjadi bentuk serigala dalam kondisi tertentu (seperti bulan purnama).

Namun di dunia nyata, lycanthropy klinis adalah khayalan yang dialami oleh seseorang yang berpikir mereka telah berubah menjadi binatang.

Mereka yang didiagnosis dengan lycanthropy klinis percaya bahwa mereka sedang dalam proses berubah menjadi hewan, atau sudah menjadi hewan. Pengamatan yang dilakukan pada pasien dengan lycanthropy klinis telah mengungkapkan pengalaman mereka berkisar dari merasa seperti mereka adalah hewan, atau hanya berperilaku seperti hewan dengan menggeram, menggeram, atau merangkak, misalnya. AGEN POKER ONLINE

Lycanthropy klinis telah dikaitkan dengan keadaan pikiran yang berubah yang datang dengan psikosis (keadaan mental yang melibatkan hal-hal seperti delusi atau halusinasi), dan terlepas dari namanya, penderita tidak hanya terbatas pada pemikiran mereka menjadi (atau telah menjadi) serigala. Bahkan, lycanthropy klinis dapat mencakup delusi menjadi segala macam hewan, dari rubah, katak, hingga anjing, dan bahkan burung.

Kontes Seo

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *